Sabtu, 21 Februari 2009

Nampung Curhatan

Dalam satu minggu ini, gak nyangka dapet cerita/curhatan dari temenku ttg pengalaman cinta mereka yg berakhir gara2 satu alasan : kosong. Yep, mereka terjebak dalam percintaan yg mampus di tengah jalan gara2 ceweknya ngerasa kosong.
Kosong ya ?
Kosong. . .
Ketika mereka mengutarakan itu, aku juga masih begitu susah mencerna kata itu. Selintas aku begitu kasihan pada kedua temenku itu dan menganggap pacar mereka begitu egois gila gampang banget mengutarakannya.

Temenku pertama bilang belakangan ini sebelum dia diputusin dgn sukses, si do'i mulai susah dihubungi. Ketika dia telepon kadang mulai gak diangkat, SMS mulai putus di tengah jalan. Dia mulai khawatir dgn kelangsungan hubungan dia dan pacarnya. Sampai akhirnya ketika dia nelpon pacarnya, dan do'i bilang kalo dirinya udah gak punya feeling ttg temenku ini. Semenjak itu, temenku gak pernah berhenti utk nyari tahu alasan kenapa dia bisa bicara begitu. Temen2nya pun dimintain tolong, nyari tahu kenapa sikap pacarnya itu bisa berubah kaya gitu. Semuanya berujung pada satu kesimpulan, si do'i udah gak ada feeling sama temenku ini. . . Oh Damn.

Aku inget gimana perjuangan temenku ini menjemput cintanya jauh2 dari Semarang ke Bogor cuma pgen ketemu sama sesosok manusia doang, pacarnya. Ia ngerelain waktu hari tenang sebelum ujian, libur semester, kapanpun waktu yg memungkinkan buat ketemu sama si do'i. Dia banting tulang, gulung koming, jungkir balik ngais2 tanah (emang ayam jago kung fu?!) ngumpulin duit buat menantikan pertemuan mereka. Tetapi seolah itu bukan kompensasi kalo hubungan mereka bisa langgeng.

Menurutku jarak Semarang-Bogor yg ngebuat kekosongan ini. Aku juga bingung, dulunya mereka bisa ngetawain masalah jarak ini, tapi ternyata sekarang keyakinanku itu runtuh. Masalah jarak ini yg buat temenku meringis. Sekarang temenku ini beusaha ngebangun hatinya lagi. He said, Life must Go On, Bung!

Temenku yg kedua ceritanya hampir mirip sih, tapi yg ini menurutku gak punya usaha buat menegakkan kembali hubungannya. Ketemuan ya sekedar ketemu doang, pembicaaran juga udah mulai garing, pokoknya udah gak ada keterlibatan emosi yg gedhe dalam hubungan mereka. Dia udah tahu bakal terjadi kaya gini, dia gak akan menyesalinya. Sekali lagi contoh buat aku bahwa Long Distance Relationship banyak cacatnya.

Selamat malam semuanya. . .
Enjoy Your Weekend Frenz!!


0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers