Senin, 09 Maret 2009

Yudex Nglurug Sekaten

Wew acara Wedangan Solo Raya (WSR) Nglurug Sekaten minggu kemaren dapet banyak pengalaman baru. Untuk pertama kalinya aku bisa kenal secara langsung para multiply-ers Solo Raya yg tergabung di WSR ini. Sebelumnya komunikasi cuman by MP doang dgn saling ngasih komen di blog masing2. Sekarang bisa tatap muka langsung, oh ini orangnya yg sering ngunjungin MP-ku, oh ni orangnya yg ngeposting blog ini, pokoknya bisa kumpul saat itu ada kesenangan dan ketakjuban sendiri deh. Aku bisa dibilang tergolong sangat baru berada di komunitas ini. Join juga mungkin baru 2 bulan kemarin.

Kemarin rencananya ada acara jelajah museum keraton, ketemu sama kerabat / abdi dhalem keraton, liat gamelan dan ngadain lomba foto siapa yg bisa dapet momen lucu dan unik disitu. Dulu pernah sih masuk keraton, tapi cuman liat2 doang sambil poto-poto sama rejonk dulu. Tapi kemarin ada mas Surya guide yg jelasin sejarah tiap benda yg dipajang disitu. Kita diajak keliling2, meski puanas abiz waktu itu. Disana kita bisa liat persiapan para abdi keraton yg lagi nyiapin gunungan buat acara gunungan hari ini. Yep! hari ini mesti keraton udah kaya lautan manusia, semuanya berharap berkah dari gunungan tersebut.


Mas Walah bercerita ttg sejarah sekaten, dimana sekaten berasal dari kata “syahadatain”. Dulu pada jamannya, hiburan rakyat itu cuma wayang dan gamelan, belon ada tuh yg namanya bioskop, konser musik, apalagi tempat clubbing seperti jaman sekarang. Jadi ketika pihak keraton ngadain gamelan, semua rakyat berbondong2 pergi ke keraton. Ketika pas acara, adzan sholat dikumandangkan, “konser” gamelan dihentikan sementara dan para masyarakat diajak pergi ke masjid. Waktu itu sebagian besar masyarakatnya masih beragama hindu, budha dan islam belum begitu berkembang disana. Pada akhirnya mereka masuk islam juga, tentunya dgn awalan ngucapin kalimat syahadat tadi. Terus lanjut ke masjid agung buat ishoma (istirahat sholat makan). Habis itu acara semi-bebas, da yg liat gamelan, da yg poto2 ngambil objek yg unik dan lucu.

Oh ya, sedikit cerita nih! Ada satu hal yg selalu identik dgn yg namanya sekaten. Ketika aku pas liat gamelan disana, hampir sebagian besar pada berjualan nginang, pecut (cambuk) dan telur asin. Waktu aku nanyain yg jualan sama dikasi tahu temenku. Ternyata itu simbol. Aaaakh...orang solo itu ternyata senengnya main simbol2an, me-metafora-kan, me-personifikasi-kan suatu hal dgn benda2 mati.


Kata orang sih ada kenikmatan tersendiri ketika nikmatin nginang sambil dengerin gamelan.mengalun. Nginang sendiri terdiri dari lima macam bahan : tembakau (mbako), injet, daun sirih, gambir, dan bunga kantil. Lima macam itu menyimbolkan Rukun Islam (syahadat, sholat, puasa, zakat, dan haji). Hihihi...bukannya merendahkan atau apa, tapi kayanya maknanya maksa!


Kalo cambuk itu bisa diartikan dua hal, pertama simbol kalo orang itu harus bekerja keras dan kedua adalah sebagai cambuk kalo orang gak sholat. Disitu cambuknya warna-warni, lucu pula. Kalo yg dijual itu buat cambuk orang, bukannya sakit, tapi bakalan ketawa kegelian. Hehehe...


Kalo telur asin, orang sering nyebutnya telur / endhog kamal. Kamal = beramal (oooh...indahnya pemaksaan, hahaha...). Artinya orang itu harus beramal sebanyak2nya kalo mau bahagia dunia akherat.

Tepat hari ini 12 Rabiul Awal, dahulu kala, telah lahir baginda Rasulullah SAW. Manusia sempurna, manusia paling berpengaruh di dunia, ajaran2nya akan selalu abadi di hati setiap muslim di belahan dunia manapun.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers