Senin, 16 Maret 2009

Ngawul di Simpang Lima dan Pengumuman Seleksi

Minggu pagi jam 5 kemarin aku sama temen2Q udah nyampe di Simpang Lima, kita mau ngawul men! Tahu ngawul ga? artinya itu jualan. Apa yg kita jual, kawan?! Kita jualan pakaian bekas yg masih layak jual tapi gak layak pakai! Hehehe…bercanda ding! Simpang Lima kalo minggu pagi banyak orang yg jalan2 sambil belanja. Udah kaya pasar, tapi cuman ada di Sabtu malem dan minggu pagi. Tujuan kita ngawul tuh pengen ngehimpun dana buat kegiatan organisasi kita. Dari pakaian2 yg udah gak kepake’ dari temen2 semua kita kepul disini dan terus kita jual.

Perlu kalian tahu, ini adalah pengalaman pertama aku jualan di Simpang Lima. Dan karena ke-soktoy-anku dalam hal jual-menjual akhirnya membawa banyak cerita disini. Nyampe disana udah lumayan rame, kita langsung ngegelar dagangan. Dari ilmu yg aku dapet dari bertapa sambil puasa 30 hari 30 malem di gua monyet, menyelami gunung mendaki laut ke barat mencari kitab suci akhirnya aku menerapkan ilmu yg udah aku dapet disini. Tak lama beberapa orang dateng ngeliat dagangan kita. Transaksi pun tak terelakkan…

Aku : Mari bu’ liat2 dulu! Ibu cakep deh kalo pake celana jeans ini. Coba deh Bu’!! (mengeluarkan jurus rayuan monyet)
Pembeli 1 : Wah mas celananya ya gak muatlah buat saya, Mas ini gimana sih?! (agak sebel sama aku)
Aku : Tapi modelnya bagus kalo yg make Ibu’ (terinspirasi dari the power of kepepet)
Pembeli 1 : Bagus dari mananya, lha wong gak muat gini! (ibunya makin kesel ma aku)
Aku : Yaudah deh, kalo gitu. Ibu diet aja dulu. Ntar juga pas buat ibu. Beli yah Bu’?!
(Terdengar suara sandal nimpuk jidat orang)

Pembeli 2 : Mas celana jeans ini harganya berapa?
Aku : 20 ribu mbak

Serius, barang2 disini diobral murah gila, celana jeans yg paling mahal disini harganya 20 ribu ada yg kejual cuman gocenk pun banyak.

Pembeli 2 : Wah, mahal banget, separonya
aja, ntar aku beli deh!
Aku : Ehhmmm…boleh setengah harga, tapi celananya biar tak potong setengahnya dulu ya!
Pembeli 2 : Akh, gak asik nih masnya nih!
Dalam hatiku pengen ngumpat, Situ Yg Gak asik!!


Untuk menarik perhatian khalayak biar makin dirubung kaya monyet rebutan pisang akhirnya kita pake promosi suara. Pengennya ada yg bersedia jadi penari perut tapi bakalan gak ada yg mau, bisa2 aku ikut dijual karena terlalu komersill, akhirnya kuurungkan niatku. Emang aku yg udah punya bakat entrepreneur, gak bisa aku tahan lagi apapun caranya buat ngasilin duit sebanyak2nya dari ngawul ini. Sekali lagi aku n temen2ku makin kenceng tereak2 buat narik massa. Ayo…ayo…dipilih…dipilih!

Obral abiz …Obral abiz! Monggo-monggo dipun pirsani rumiyin!

Silahkan diliat diliat, peduli mahasiswa…peduli mahasiswa! Kasihanilah kami…buat ngedanain penelitian (lhoh?!)

Yang beli saya do’ain cepet dapet jodoh, panjang umur, rejeki lancar, tambah cakep!

Yok, yang dingin…yang dingin! (Eh mas, ni jualan pakaian atau jualan aqua!?)

Celana pendek 5 ribuan aja, bisa dipake semua jenis pria mau pria tulen, jadi-jadian, pria matang, pria setengah matang (emang telor!). Serba guna selain buat celana bisa buat serbet, dan tentunya bisa buat topi, Ayo mas-mas dan mbak2 yg pengen lebih disayang pacarnya, beli kolor ini. Ni serius, aku tereak2 penuh gairah! Aku sadar ternyata betapa aku menjiwai lakonku sekarang. Hohoho…! Hahaha…baitewei eniwei itu hanya beberapa kejadian tawar menawar yg nyeleneh, yg gak bakalan orang mau beli kalo yg ngejual aku. Bermacam2 orang yg beli dagangan kita dari mulai penjual lain sampe pemulung pun ada yg sanggup beli produk kita. Kalo penjual lain, sangat biadab kalo masalah tawar menawar. Bayangin 7 potong pakaian, dihargai 30 ribu doang. Itu berarti sepotongnya berapa ya?!...Terus dari sini pakaian2 tadi bakalan mereka jual lagi, tentunya harganya lebih tinggi dari yg ia beli. Padahal pakaian2 ini masih banyak yg bagus2 loh! Tapi so far kita dapet lumayan dari sekali ngawul ini, Dito ngitung kita dapet 400-an ribu lah. Kata temen2Q yg biasa ngawul disana, angka penjualan yg aku lakukan terbilang fantastis! Mereka menyatakan bangga dan puas dgn kinerjaku. Dan aku dinobatkan sebagai sales tergokil versi tabloid Bobo. Menurutku sih…Hmmf…Biasa aja tuh (sombongnya!).

----------------------------------

Jam 8-an kita berkemas buat pulang, dan aku kudu balik cepet ke kampus buat interview hari kedua, untuk bakal calon staff Dept.Technopreneurship yg akan bekerjasama dgn aku untuk kepengurusan satu tahun mendatang. Seperti kemarin wawancara digelar sampe sore. Dan hasilnya, lebih dari yg aku bayangkan. Dari lima departemen yg ada di FST, departemenku yg paling banyak peminatnya. That’s a lot of number for a open recruitment! Sekarang aku jadi bingung milih best of the best person yg ikut seleksi. Semuanya punya keunggulan2 yg bisa dibanggakan. Beberapa dari mereka udah sering ikut KIR (Karya Ilmiah Remaja) di sekolah dulu, ada juga yg jebolan anak2 olimpiade. Sedangkan aku sendiri gak punya prestasi yg bisa aku banggain. Once again, kalian luar biasa! Aku mau gak mau harus milih 10 orang aja dan lainnya mungkin bisa di-switch di departemen yg lain. Dan bismillah…moga pilihanku ini gak keliru dan ini yg terbaik. Dan kemarin itu juga, udah terbentuk staff 2009. Congratulate for U all guys!!

----------------------------------

Proses seleksi udah berakhir jam 7malem, habis itu aku kudu ngajar les. Muridku anak SMA kelas 2,besok dia ada mid semester, jadi aku agak sedikit bekerja keras buat ngajarin dia. Tanggung jawab moral, kalo murid asuhanku ini gak ngalamin peningkatan nilai akademik. Aku pulang ngajar sekitar setengah10, nyampe rumah jam 10. Aku tepar, dan tewas kelelahan. Bau kecut karena cuman mandi tadi pagi aja, kalo mau malem itu takut kena rematik. Masih punya waktu nih buat sarapan n bikin jurnal ini. Udah hari senin lagi, waktu kaya cepet bget berlalu. Kembali ke bangku kuliah dan nyerap ilmu dari dosen.

I Love Monday!

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers