Sabtu, 21 Maret 2009

Tinggal di Rumah VS Tinggal di Kontrakan

Roda bus kota menggelinding pelan menelusuri jalan2 di kota Solo. Baru aja aku pindah angkutan dari bus ekonomi jurusan Semarang-Solo dan beranjak naik bus kota Damri jalur B menuju rumah sebenernya. Aku mencoba mengamati setiap detail jalan yg dilewati, adakah yg berubah dari wajah kota ini. Aku melepas pandangan ke spanduk2 dan baliho yg tergantung acak disitu, adakah acara, pergelaran, seminar, atau kegiatan apapun yg akan digelar di weekend ini hanya sekedar untuk membunuh rasa bosen selama aku di rumah. Tiba bus kota di depan jalan arteri Slamet Riyadi. Ada pasar baru yg dibuka disitu, namanya Night Market Ngarsopuran. Terletak di jalan Diponegoro.

Nyampe rumah, langsung memberangus makanan2 yg tergeletak bebas di meja makan. Ada tahu, roti, dan segelas teh hangat milik ayahku. Hmm...rasanya makanan paling enak di dunia adalah ketika makanan nyampe di mulut yg udah begitu lapar. Dalam sekejap isi meja udah bersih, ayahku cuman bisa sinis dan minta aku ngebuatin wedhang teh lagi. Adikku Windi lagi buat mie instan. Rasanya cacing di perut masih bergoyang2 minta makan lagi. Akhirnya aku merengek ke adikku utk ngebuatin mie buatku.

Aku : Ndi, buatin aku juga dong! Laper nih, tadi siang belum makan.
Windi : Buat sendiri lah! Ogah ah!
Aku : Ayolah, aku juga minta kamu buatin belum tentu setahun sekali khan?!
Windi : Halaaah...kayanya aku juga seumur idup gak pernah tuh mas buatin aku mie. Weeeek!!
Aku : (kutatap matanya, kupancarkan tatapan paling memelas) Tega bget sih sama kakakmu ini?...
Windi : Iye...iye...mau apa? goreng ato rebus?
Aku : Goreng!! (aku menjawab dgn mantap)
Windi : Hukh, udah berasa kaya raja aja mas, nyuruh2.
Aku : ya..gitu deh!! (langsung nyelonong mandi)

-------------------------------------

Ada suatu perasaan yg sama setiap kali aku pulang ke rumah. Rasanya fasilitas yg aku dapet di rumah bersama keluarga itu beda sama fasilitas yg aku dapet waktu di rumah kontrakan bersama temen2 kuliah.

Kalo di Tembalang, Semarang bisa dibilang makanku begitu teratur dan tinggal pilih mau makan apa secara disini banyak bget warung2 makan atau resto yg berdiri sepanjang jalan daerah kampus. Aneka makanannya banyak tuh, tinggal pilih. Sepanjang uang yg aku punya baik dari kiriman ortu atau dari hasil ngajar privat, aku bener2 bebas mau nyari makan. Kalo sarapan seringnya makan roti tawar susu ditemenin segelas favorit nescafe classic , karena aku penggemar berat kopi. Makan siang atau lunch seringnya di warung makan Nyamleng atau di kantin kampus. Kalo dinner seringnya anak2 nyoba2 masuk warung2 penyet yg seabreg di jalan dan nyoba bandingin enaknya di warung2 yg lain.

Nah kalo di rumah, tentunya aku kudu nyesuain ama makanan yg dimasak ibuku. Kalo di kontrakan khan makanan yg nyesuain ama mood-ku. Tapi masakan ibuku tuh top markotop dah, mau masakin apa aja, berasa enak kecuali kalo ada pete, jengkol, dan terong bakal nongol di panci sayur. Uuukh...Aku mending nyari makan di luar di sekitaran kampus UNS yg jaraknya deket ama rumah.

Itu baru urusan perut. Kalo di rumah kaya gini, aku ngelakuin aktivitas yg gak begitu berarti. Pulang itu ya cuma pengen ngilangin penat aja karena kalo dah di kampus aku bakalan tenggelam dgn aktivitas yg seabreg banyaknya. Dari mulai kuliah, nyalin tugas n pe-er temen (lhoh?!), ngerjain laporan praktikum, ngurusin organisasi, de-el-el.

Urusan hangout juga jadi berasa beda disini. Di rumah, gak ada yg bisa diajak main cuma sekedar nonton, wisata kuliner nyoba2in makanan baru, atau cuman jalan2. Mau main ke tempat temen SMA udah susah. Nah kalo di kontrakan, aku bisa ngajakin anak2 sekontrakan kadang juga temen2 kampus. Banyak lah yg bisa dilakuin kalo udah bareng2.

Oh ya satu lagi, kalo di rumah kalo mau online kudu ke warnet, agak mahal lagi. Sedangkan kalo di kampus bisa ber-wifi ria, online di perpus, di pengajaran, di Pojok BNI Widya Puraya, di warnet pun, aku biasanya ngambil paket, misalnya gocenk / 3 jam, atau tengah malem bisa betah 5 jam ber-online ria di warnet sekitaran kampus dgn harga fantastis.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers