Kamis, 04 Juni 2009

"Luka" itu Udah Kering Dek

Rasanya percakapan dengan Dede udah lama banget gak berlangsung lagi. Dede adalah mantan pacarku. Kemarin percakapan itu dimulai lagi, meski cuman pake pesan singkat. Waktu aku lagi pusing ngejar deadline, dia ngirim pesan singkat itu. Aku tergelak, sebenernya ini jeweran buat aku. Akhir-akhir ini sebenernya beberapa kali dia ngirim SMS, tapi sedikit sekali aku ngebalesnya. 
Dan bener, dia rada ill feel karena SMSnya lama banget dibales atau gak kubales sama sekali. Dia jadi mikir2 ulang kalo mau SMS ke aku. Kalimat penghakiman itu bikin aku agak senewen.

Aku harus flashback setahunan yang lalu untuk bisa ngebalesnya dimana kita saling cerita kehidupan seperti apa yang akan kita jalanin ke depan setelah kita pisah secara baik2. Aku pikir dia udah paham tentang pilihanku sekarang untuk hidup menjomblo. Untuk saat ini aku lebih pengen ngejar cita-cita dan bagaimana bisa ngembangin diri dan kepribadian. Hidup tak hanya mikirin cinta...masih banyak yang harus kupikirkan. Tapi lewat pesan singkatnya kemarin tercermin bahwa, dia belum mengerti...

"...Itu merupakan pilihan untuk mengembangkan diri atau untuk melupakan sesuatu?.."

Aku hanya mereka-reka apa yang ada di otaknya. Mungkin dia berpikir karena dia sekarang udah punya pacar lagi, ngebuat aku terluka. Honestly, it was true. But time was show me that..you aren't looking for a way to cure your pain, you are looking for a way to deal with your pain.... Hasilnya, aku malah bersyukur dengan kehidupanku yang sekarang. Kurang lebih begitu aku balesnya.

"...Dede tahu telah membuat sebuah luka dan Dede menyesali itu...
...Dede pengen bisa nyembuhin luka itu, bisa ajarin caranya? Apa yang mesti Dede lakuin?.."
"...Mas gak tahu rasa kebingungan Dede, sama halnya, Dede gak pernah tahu rasa sakit Mas..."


Aku geli ngebacanya. Hati orang khan gak mungkin konstan, dan aku rasanya hehehe...agak lupa gimana rasanya. Lha wong, udah gak ngerasa sakit, malah pengen nyembuhin. Ini seperti ngobatin luka yang sebenernya udah kering. Jadi, aku juga bingung gimana ngobatinnya. Lama-lama aku jadi sedikit kesel, ini anak sepertinya ngajak aku ngenang gimana sedihnya ketika ngerasa kehilangan. Dan hari itu, aku sedang males-malesnya ngebahas itu.

Sebenernya gak ada masalah dengan statusku sekarang, dimana orang lain mungkin ngerasa kesepian karena statusnya itu dan malah terkadang terlalu buru-buru untuk memutuskan apa yang dirasakannya saat itu adalah cinta. Kalo orang lain malam minggu mungkin banyak yang jalan sama pacarnya, tapi buat aku, weekend adalah anugerah karena aku bisa sedikit lepas dengan hecticnya senin-jum'at dan bisa sepuasnya menikmati "me time". Percayalah, aku jago kalo urusan wasting time! hahaha...

P.S : De', gak ada yang perlu diubah, selain mengenang semuanya sebagai suatu cerita yang bisa bikin kita tersenyum, tertawa, dan aku harap jangan ngebuat kita menjadi sedih.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers