Senin, 04 Mei 2009

Secangkir Kopi Kental di Pagi Buta

Pengen banget mengawali tulisan ini dengan kata-kata yang mengekspresikan kelelahan seperti "Fyuuuuh...!", "Huuuft....!" "Huaaaakh....!" "Hmmmmmfff...." atau apapun itu. Setelah seminggu kemarin berusaha berjibaku dengan diktat, handout, dan fotokopian soal2. Tapi setelah itu bukannya bisa santai weekend ini , malah menjadi semacam luapan2 yang sebelumnya selama ujian ini mencoba ditahan dan diredam.

Paginya ada acara tatsqif pengurus harian Forum Studi Teknik Undip sampe hampir maghrib. Itupun aku harus ngecancel janjian sama rekan praktikumku buat ngerjain pembahasan laporan praktikum yang harus segera diserahin ke dosen. Habis maghrib ketemu sama mas Eri teknik mesin '03 yang mau ngejalin kerjasama dari English Singapore Course. Abis isya' ada liqo' tapi akhirnya gak jadi karena temen2 pada gak bisa. Besok aku harus ngelarin pembahasan laporan terus rapat terus liqo'.

Huuuuft...!

Rasanya ni badan terjadi akumulasi rasa capek sangat. Jum'at kemaren juga kacrut tuh. Aku ditabok dengan dengan jadwal ujiam yang ngejadwalin aku kalo hari itu aku harus ngikutin ujian 3 mata kuliah sekaligus. Pikirku, toh ini hari terakhir ujian, aku harus total nih, akhirnya aku sengaja begadang buat bisa mempelajarin semua, dengan segelas kopi tentunya. Jam 3 pagi, ini otak udah mau meletus aja. Rasanya aku pengen jedotin ni kepala biar bisa kembali encertapi mungkin cuman dapet pusingnya doang dan ada perubahan bentuk permukaan jidatku (benjol-red). Atau pernah kepikiran mau ngelarutin semua kertas ini pake air terus diblender lalu disaring sarinya abis itu diminum 3 X sehari satu kilo. Niatnya biar tuh materi bisa masuk ke tubuh dan gak harus melajarin ini semua tapi jelas gak mungkin, pinter gak mabok kertas iya.

Sekarang disinilah aku, di kamar, kembali nuangin uneg2 ditemani dengan secangkir kopi kental disampingku. Inilah salah satu waktu yang sempurna buatku untuk menumbuhkan kesadaran yang lantas membuahkan sebuah gagasan2, angan2, mimpi2, dan lebih sering menjadi target2 yang harus dicapai sehari, seminggu, sebulan, sesemester, setahun, lima tahun, sapuluh tahum mendatang.

Aroma secangkir kopi ini begitu menyerbak. Meskipun kopi instan ini cuman sachet-an bikinan tangan sendiri bukan dari seorang barrista, ini udah lebih dari cukup buatku untuk nyebut kopi buatanku ini sangat nikmat. Temen yang pernah nyoba (waktu itu kehausan karena air galon kosong) bilang kalo kopi buatanku ini manis (ya iyalah manis! Mau kucampur dengan pasir? biar nyahok! hehe..). Bukankah kata nikmat itu subjektif kawand?! (sebuah konklusi yang gak nyambung). Hmmmm....^_^

Pengen juga ketika aku tergila-gila sama minuman hitam ini, langsung masuk Starbucks atau Cooffee Beans dan order disana. Tapi kayanya gak ada deh di Semarang, karena sampe sekarang aku belum nemuin. Padahal pengen banget tuh ngerasain suasananya. Tapi paling mentog juga coffee shop yang ada di sekitaran kampus, itupun tergantung dompet saat itu lagi gemuk atau gak. Huhuhu...maklumlah harga2 untuk secangkir kopi disini sungguh menggelikan kalo dibandingin dengan harga kopi tubruk made ini angkringan, kucingan atau orang Solo bilangnya HIK. Makanya mahasiswa rantau seperti aku ini lebih berasa di "habitat"nya dengan beli kopi rumahan daripada berusaha seolah mampu dan mantap nongkrong disana sambil ber-wifi ria.



Aku hampir lupa sama cangkirku ini...Buru-buru aku menyeruputnya sebelum kenikmatan kopi selagi hangat belum hilang melekat..


Seruputan pertama..
Aku baca2 citizen journalism di kompas. Capek baca aku tiduran...dan pikiran2 gak jelas inipun muncul tanpa instruksi.
Beberapa temen bilang kalo aku orangnya selalu ceria, temen2 sekontrakanku bilang aku hyperlebay. Rasanya seperti gak punya beban atau masalah. Aku hanya bisa senyum. Hati kecilku pun berceletuk : Men!...tahu apa loe tentang hidup gue?! Kalian tu cuman tahu permukaannya doang. Aku juga pernah depresi dan down banget sampe2 mau nyakar tembok kamar sendiri. Aku penganut paham Rodaisme (emang ada paham begitua, ngasal lu Yud!) yang bilang hidup itu seperti roda, kadang ngerasa di atas kadang juga di bawah sekaligus nginjek kotoran pula.

Seruputan kedua...
Pengen nih bisa lepas dari ketergantungan kiriman uang dari ortu. Aku sekarang lagi sibuk nanya2 kiranya pekerjaan apa yang cocok dengan keadaanku sekarang selain ngelesin tentunya. Meski udah bisa ngasilin duit sedikit, tapi aku bakalan resah kalo saldo rekeningku kog minggu ini belum nambah2.
Aku ngerasa kog makin lama aku semakin nge-judge kalo aku ini makin jadi bebban buat mereka. Harus punya tambahan lagi karena gaji yang aku dapet dari ngelesin ini belum mencukupi. Malunya diriku ketika pas pulang ke rumah, sepertinya aku belum bisa ngasih berita yang bisa ngebuat mereka bangga kepada anak laki2 satu2nya ini. Pulang adalah menikmati weekend, lebih banyak wasting time dan berusaha untuk tidak produktif. Damn.

Seruputan ketiga...
Kayanya ini gelas kopi terakhir, aku mau puasa minum kopi untuk seminggu ke depan. ujian kemaren maksa aku untuk minum kopi ini sebagai stimulan buatku semalaman belajar biar gak ngantuk. Aku pengen ngebersihin darah dari kafein2 yang selama ini beredar di darahku. Aku pengen menetralisir semua. Jantung berdebar dan mata ngejreng terus gara kopi ini akan aku singkirkan semua.

Seruputan selanjutnya aku lebih tertarik menikmati kopi kental ini. Sudah hangat, tidak panas lagi. Sengaja segera kehabiskan. What a nice coffee!

Good Pagi Selamat Morning Everyone!

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers