Minggu, 10 Mei 2009

Aku Presiden MELATA

Awalnya biasa aja, aku gak ngerasain gejala2 yang mencurigakan. Sekian waktu berjalan...saat dimensi waktu membutakan mata memekakkan telinga....!! Saat raga tak jua menampilkan gejala...!! Aku terlenaaa...!! Aaaaahh....Iiiihh...Uuuuukhh....Eeeeekhhh....Oooookh...!

Kklooothhaaaakkk!
Suara wajan abis Rejonk nggoreng telur tiba2 berpindah ke muka chubbhy ini. Rejonk yang baru nggoreng telur itupun harus merelakan telurnya aku makan. Dia kesel tapi juga gak bisa nahan ketawa,

"Yud! gue capeeek ngedengernya!"
"Bisa gak sih, lu sehariiiii aja gak lebay!?"

Tuh kan! penyakitku kumat lagi. Tahu tahu aku udah kena Lebay stadium akut. Aku nganggep aku normal2 aja, tapi anak2 sekontrakan bilang aku hyperlebay. Apa itu lebay?! Sungguh ku tak mengerti...apa yang terjadi...kutanya rumput yang bergoyang...kutanya angin yang berdendang...tapi tak membuatku tenang...aku bimbang...Aaaaaah...! (jangan ngebayangin tingkahku seperti apa).

Biasanya orang yang sering nerima kelebayanku ini adalah Rejonk, orang betawi asli yang telah ku javanisasi-kan sampe2 dia bisa bahasa jawa juga, krama inggil pula. Pada suatu hari aku coba curhat tentang yang "gak beres" ini pada dia.

"Kayanya ada yang ngutuk aku deh Jonk, sampe aku lebay gini?.."aku nyamperin ke kamarnya dia.
"Sampe segitunya sih orang sirik ma aku? sampe harus ngutuk-ngutuk orang kaya gini..?! Apa yang mesti kulakukan?!" Rejonk lalu ngasih respon.
"Heh, lo tuh ganggu gue sedang tidur!! Bisa gak bikin bobok ciyang gue sedikit tenang?! Satu lagi, plis jangan grepe2 gue"

Oke, aku refleks tadi. Ternyata curhatanku gak ada yang denger. Malah ngerusak acara orang tidur.

Di kelas, temen2 ada yang bilang aku cerewet, tapi cerewetnya lucu. Orangnya asik buat bercandaan, negosip, dll. (Men! kenapa aku jadi girly girly gini?! ) Dan karena bawaanku yang selalu ceria, bikin anak2 serumah bilang kalo gak ada aku, gak bakalan rame. Kalo kita udah kumpul dan bercandaan, selalu saja tingkah dan perkataanku selalu bikin mereka sakit perut dan menggelinjang kegelian. Sampe2 ngeliat aku aja udah bikin ngakak. Dan akhirnya mereka menobatkan aku menjadi PRESIDEN WISMA MELATA.

Biar kuperkenalkan, Wisma Melata adalah nama rumah kontrakan kita. Asal namanya sangatlah filosofis sekali. Karena di depan rumah kita ada wisma yang namanya wisma Melati, isinya anak cewek semua. Berhubung kita cowok, makanya namanya menjadi Wisma Melata. Filosofis sekali bukan. Putra - Putri, Ronaldo - Ronaldowati, dan melati - melata. That's All.

Namanya aja melata. Berarti isinya bisa ditebak, ada kadal, ular, biawak, komodo, cicak, kura-kura, buaya, dll. Tapi karena alasan komersial, takutnya pada illfeel ngeliat identitas kita, lalu memberi identitas masing2 anak2 dengan Melata 1, Melata 2, Melata 3, dst. Dan aku Melata 1, sampe akhirnya jadilah aku presiden buat mereka.

Tiap kali aku dari kampus, selalu ada aja personil genk Melata yang hormat sama aku. Kadang juga kalo banyak orang, sampe ada yang ngasih aba-aba,
"Kepada Presiden Melata...Hormaaaaaat Grak" mereka kompak bener.
Dan aku hanya bisa menghela nafas panjang.

Kog bisa jadi gini sih?! Yang ganjil itu aku apa mereka?! Apa jangan2 aku aja yang genap?! What a freak friendship!! Lebay ternyata bisa dibilang musibah sekaligus anugerah. Dan aku masih mencari suatu pemahaman, sebenernya ini baik gak sih buat kesehatan (gak nyambung).

Sorry ya kalo bikin kalian jadi illfeel, pengen cerita aja.
Peace. (^^,)v
Hehehe...

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers