Rabu, 15 April 2009

Weekend yang Bikin Badan Rontok

Segalanya dimulai di hari selasa, aku bikin presentasi dari makalah Proses Industri Asam Tereftalat yang udah dibuat. Aku pengen presentasi besok paginya itu berjalan sempurna, makanya aku mempersiapkan semuanya dengan matang mulai dari baca textbook sampe eBook yang udah aku download sebelumnya. Aku bela2in gak tidur malem itu. Ternyata Rabu pagi, kelompok presentasiku belum bisa maju. Oke, kita bisa prepare lagi minggu depan. Abis kuliah aku langsung cabut pulang ke Solo. Kebetulan Alfin, temen kuliah pengen ngabisin weekend ini di Solo, kusambut aja dia. Jadilah aku pulang sambil ngebawa makhluk yang satu ini.

Baru aja melangkah ke rumah malemnya, ibuku bilang kalo aku ngegantiin jadi anggota KPPS. Padahal pengen banget langsung tidur, tapi aku kudu jagain TPS malem itu. Disana kacrut banget, bengong gak ngapa2in, cuma dihibur ama tipi yang tahu sendiri siaran malem itu isinya apa. Panitia nyediain kacang rebus dan wedang teh buat ngusir ngantuk. Makin lama disitu makin garing aja. Ngeliat acara tipi yang gak mutu, akhirnya pelarianku cuman terus2an ngemil kacang rebus sesekali kalo haus minum teh. Begitu terus berjam2 lamanya. Hasilnya, AKU MABOK KACANG REBUS DAN TEH.

Jam 2 dini hari, aku nyerah. Aku udah teler duluan. Gara2 ngemil tadi kayanya perutku bergejolak. Aku ijin pulang ma panitia yang lain. Abis boker aku tepar di kamar.

Kamis pagi jam 6 udah standby di TPS untuk upacara pembukaan. Aku jadi anggota KPPS 2. Tugasku nulisin kartu suara. Jumlah DPT 322 orang X 4 macam kartu suara = 1200an. Aaarghh..Tanganku bisa keriting kalo kaya gini!!

Penghitungan suaranya diadain jam 2 siang sampe jam 10 malem. Aku pengen ambruk aja tuh, ngebantu ngamatin contrengan kartu suara yg jumlahnya seribuan itu. Bagus banget, setelah tangan disuruh kerja rodi, kini giliran mata harus dibelalakan. Terus nulis berita acara yang berangkap2. Semua administrasi kelar jam 1. Abis itu ke kecamatan buat nyetorin semuanya. Nyampe rumah jam 3 dini hari.

Tulang belakang rasanya udah gak sanggup buat nopang nih badan. Aku merebahkan punggung yang udah butuh penyangga. Muka begitu mengkilat karena minyaknya banyak banget keluar. Lutut udah mau lepas aja, kuurungkan niatku untuk merendam kaki di air hangat campur garam. Badan udah pengen ngejatuhin diri aja. Intinya, BADANKU UDAH RONTOK !! Aku gak peduli seberapa kucel diriku saat itu, yang penting tiduuuuur!

Jum'at paginya aku emang udah janjian temenku Alfin dan Adhy itu buat muter2 pake motor ke jogja liat keraton dan beli batik. Maklum di Lampung tempat tinggalnya gak ada keraton. Yang ada paling keripik pisang coklat atau keju yang bikin orang ketagihan enaknya itu. Kondisi badan yang baru dicharge tidur beberapa jam itu dipaksa keliling2 jogja.

Sebenernya pengen ngebatalin jalan2 ini, tapi berhubung Alfin ini mumpung di Solo, ya aku pengen paling gak dia dapet kesan selama disini. Akhirnya aku berkompromi dengan tubuhku sendiri. Agak setengah hati juga sih ngelakuinnya karena setelah dipikir yang ngerasain capek dan pegel ini kan aku sendiri. Dan pada akhirnya aku sendiri yang kewalahan. Aku gak nyalahin Alfin, kayanya aku aja yang bermasalah karena gak punya daya tolak yang kuat buat ngebatalin acara itu. Itupun aku ngaku kalo aku hafal jalan di Jogja, kalo sekedar daerah2 kota. Nanti aku ngerasain karma atas ke-soktahu-an aku ini.

Tiba di jogja kita langsung ke Masjid Gedhe Keraton Jogja buat jum'atan. Kita bertiga berencana mau makan siang di warung2 makan sekitar komplek kampus UGM. Nah disini petaka dimulai, cuma berbekal insting liarku tentang arah yang levelnya jongkok itu, kita bertiga sukses nyasar. Kita sejam-an abis di jalan hanya untuk sekedar cari jalan memutar karena ada beberapa ruas jalan yang gak boleh dilewatin dua arah. Kita ngelewatin satu tempat yang sama bisa dua tiga kali. Aku dengan PeDe-nya ngeles kalo dulu kayanya jalannya gak gini. Hehehe...entah mereka percaya ma aku atau gak. Setelah makan kita mau nyari batik di Malioboro.

Nyasar lagi. Mereka makin yakin telah memilih orang yang salah buat jadi penunjuk jalan. Jarak UGM ke Malioboro yang harusnya ditempuh 10-15 menit, sama aku bisa nyampe sejam. Reputasiku dalam hal penunjuk arah kayanya mulai dipertanyakan.

Sorenya kita hunting nyari batik dan kaos oblong bikinan lokal itu. Honor jadi KPPS kemarin aku sisihin buat belanja baju. Kita bertolak dari Jogja ke rumah menjelang maghrib. Terus aku ngajakin mereka ngerasain nasi liwet khas solo di daerah Kotabarat. Nyampe rumah jam 9 malem. Kao diitung kita ngabisin 12 jam buat jalan2 plus-plus ini. Plus nyasar maksudnya, hehehe...

Nyampe rumah langsung tewas kecapekan. Padahal besok sabtu pagi kemarin, ada kumpul bareng temen2. Kita lagi2 mau muter2 Solo dan nunjukin ke Alfin kalo kota ini layak dikunjungi dan banyak apa-apanya. Tetep acara beli2 baju khas jadi favorit dia.

Jam 5 sore aku balik ke rumah. Seharian di TPS, dua harian jalan2 bareng temen2, dan minggu udah pamit buat balik lagi ke Semarang. Hal yang wajar ketika ortu nanyain aktivitasku rasanya seperti gak betah di rumah itu. Sekali lagi, daya tolakku untuk gak menuhin ajakan temen ini yang bikin aku kewalahan sendiri dan pada akhirnya cuman aku yang menanggung sendirian. Aku ngerasa bersalah sama keluarga di rumah. Weekend ini, rumah cuman jadi pelampiasan rasa cape doang. Kasarnya, aku cuman mampir tidur aja di rumah.

Aaaakh...anak macam apa aku ini!!
Bapak Ibu Maafkan aku...

Padahal disini ada beberapa urusan yang sebenernya udah kurencanain dari awal seperti nyari konveksi buat bikin jaket organisasi, tapi hasilnya apa...

Nothing!!.....Aku gak menghasilkan apa2. Teman-teman Maafkan aku!

Renungan :
Mulai sekarang semoga aku bisa lebih logis dan bisa mengatakan TIDAK jika ada godaan apapun. Bisa lebih cerdas membuat sebuah prioritas agar aku bisa ngelakuin tindakan preventif daripada kuratif.

Aku akui aku gak selamanya kuat, kuat dengan melakukan hal yang bisa bikin orang bahagia. Padahal aku sadar aku cuman berusaha nyenengin segelintir orang dan secara gak langsung aku jadi tahu kalo SELAIN segelintir tadi ngerasa dirugikan atas tindakan yang sama.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers