Senin, 13 April 2009

Catatan Seorang Anggota KPPS

Pemilu legislatif beberapa saat lalu buatku adalah pengalaman pertama. Maklumlah baru beranjak puber. Hehehe...;-) Yang gak aku sangka waktu itu aku di daulat buat jadi anggota KPPS di daerah tempat tinggalku. Padahal gak pernah punya pengalaman apapun. Aku disodori buku pintar anggota KPPS untuk dibaca. (ya ialah masa mau ditelen!)

Waktu aku nge-vote, asli aku bingung mau milih satu dari sekian banyak yang ngajuin diri itu. Maklum aku udah lama gak pulang ke rumah, lebih banyak di Semarang. Sepak terjang caleg2 daerah ini pun gak pernah nyampe di kupingku. Akhirnya dengan mengucap bismillah...semoga aku gak salah pilih.

Acara penghitungan suara adalah acara yang paling nyebelin dan melelahkan. Ngebuka dan melipat lagi kertas suara ang selebar satu halaman koran itu, dan mencoba menangkap contrengan orang2 yang nyempil di gambar partai atau di nama calegnya. Harusnya tuh alat tulis yang dipake buat nyontreng pake spidol atau stabillo ang agak tebelan gitu bukannya pake pena kaya gini. Apalagi buuuuuaaanyak banget orang yang gak ngapa2in tuh kertas suara a.k.a golput.

Nyusahin banyak orang tuh yang jadi golput. Kita panitia berharap semoga ngeliat contrengan, tapi apa hasilnya setelah berkali2 menyapu pandang tiap partai, tiap nama caleg, tetep aja gak ketemu. Pencarian kebanyakan berakhir sia-sia. Selain bikin mata panitia dan saksi kliyeng2 berputar2, mereka juga bikin susah negara seolah acuh terhadap pemilihan para wakil rakyat yang (seharusnya) aspiratif terhadap kondisi masyarakat kita. Mereka para golputers tulen (yang ngedaftar tapi gak nyontreng di tempat, bukan karena secara administratif golput) harusnya menyadari ini.

Kasian benget, kudengar banyak ketua2 KPPS udah berumur. Betapa susahnya nyari contrengan di kertas suara ang jumlahnya ribuan itu. Bisa dipastikan penghitungan bisa berlangsung 6-10 jam . Apa gak gempor tuh mata. Bisa-bisa mata sama idung kita bisa tukeran posisi dibuatnya. Aduuuh!

Tahu kan ukuran kertas suara?! Lihat komposisi antara partai yang ngajuin calegnya dengan space yang disediakan. Banyak space yang kososng khan....Gak efektif banget. Aku bayangin berapa jumlah kertas yang dibutuhkan dan berapa jumlah pohon yang harus ditebang hana untuk acara nontreng berjamaah ini. Gak paham esensi Global Warming ya...?!

Semboyan negara kita: Bhineka Tunggal Ika, bener2 tercermin dari hasil contrengan orang2. Ada yang nyontrengnya kecil, ada yang nulis tanda tanya bukannya centhang. Ada yang nontrengnya seabreg banyaknyya, bahkan ada yang ngegambar wajah di kartu suara. Ada juga ang ngasih hiasan berupa jenggot, kumis, kacamata, rokok, tahi lalat di foto calon anggota DPD kita. Waaah berat!...berat!! Ada juga yang nulis di kartu suara berurutan dari DPRD kota sampe DPR-RI dengan tulisan berikut : "Anda Kurang Beruntung", "Coba Lagi", "Tidak kenal sama calegnya"...

Heeekh...!! emang kupon undian suruh coba lagi!!?!!



Kami tidak butuh foto wajahmu...

Hiiiyyyh...gemezz banget ma orang yang nulisin itu.

Hahaha...inilah catatan seorang anggota KPPS yang awam. Implementasi demokrasi di negara kita memang selalu menarik kalo mau ditelisik lebih dalam.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers