Sabtu, 11 Juli 2009

Kala Musim Ujian Datang

Dear My Journal, sory lama gak update. Lagi gila-gilaan memperjuangkan IP semester ini biar gak terjun bebas kaya kemarin, hehehe...Sekarang rehat bentar, suntuk gila karena besok senin aku ditabok dengan 3 mata ujian. Aku hanya bisa nabok jidat pake tangan dan berkata, Mampus.

Layaknya tupai kalo pas musim dingin berhibernasi (eh bener tupai khan?!). Musim ujian begini, aku juga
ngalamin beberapa perubahan tingkah laku. Tingkah laku yang kadang bikin aku tersentil antara lain :

1. Ngoleksi dan Nimbun fotokopian.
Kalo udah mau ujian gini, barulah aku panik baru sadar kalo gak punya catetan n latihan-latihan soal (ngapain aja di kampus ni anak?). Jadilah aku hunting fotokopian dan mendadak jadi pelanggan setia salah satu tempat fotokopian di deket kampus.

Fenomenanya gini, tergantung sifat ujiannya besok apa, close book or open book. Kalo close book, gak peduli soal dan pembahasan sebanyak apapun, aku ngerelain sarapan pagiku buat fotokopi itu semua. Entah itu mau kebaca semua atau parahnya cuma ngehafalin letak halamannya, yang penting hati udah tentram dan sejahtera, karena soal-soal jawab udah di tangan. Urusan paham atau kagak urusan belakngan, Hehehe...Kalo open book, yah tiba-tiba inget dompet karena udah gila-gilaan belanja fotokopi.

2. Mendadak kamar jadi arena mandi kertas
Jeleknya aku kalo udah selesai ujian, cuman ngeluarin bahan-bahan ujian yang ada di tas dan bersiap buat ngopy bahan-bahan ujian besok. Dan, akhirnya kertas-kertas itu cuman menuhin lantai, meja, kasur, lemari (What?!!). Begitu berulang-ulang sampe bisa aku sebut kamarku sendiri sebagai kolam kertas (atau bahasa jawanya, pappering pool). Ayo ayo sapa yang mau mandi kertas?! :-p

3. Everyday is Coffee Day
Musim ujian berarti nyiapin otot mata buat melek, otot tangan buat ngerjain latihan soal, otot punggung biar gak lekas capek, daaaaaaaan otot kaki buat jalan sana sini nanyain gimana caranya ngerjain soal ini itu. Coffee addict kian parah kalo udah mau ujian, alasanku kenapa aku gak bisa lepas dari kopi, coz its a wonderful drink which can compromise to my body to stay awake. It gives me a stimulant. Aku berusaha sedikit ngurangin jatah tidurku buat 2 minggu ke depan, hanya untuk ujian.

4. Posisi menentukan prestasi
Yang kumaksud bukan kalo dapet kursi belakang sejahtera sedangkan dapet kursi depan berarti celaka. Ini lebih kepada masalah percaya diri dan harga diri. Bingung, okey let me tell you about my freakin' stupid how i'm thinking. Waktu berlangsung ujian, aku mesti tengok sekelilingku (bukan nyontek Cing! jorok amat!). Aku liat temen samping kanan kiriku, aku akan bersemangat sekali ngerjain soal seolah-olah aku sangat mampu ngerjainnya, yah minimal ngawur lah (ngawur?!). Yang penting biar temen-temen lain pada ngiri kalo aku bisa! dan kamu gak bisa! Sukurin! Haha...(Akh dasar idiot ni orang)

Prinsipku, kalo bener-bener mentok gak bisa jawab, ngawurlah sebanyak-banyaknya. Aku terobsesi gimana caranya pengen nunjukin ke semua temen-temen kalo aku bisa. Aku bakal nulis dengen cepet, bibir komat kamit gak ada juntrungannya, sambil sesekali bisik, Aha, aku ngerti!! Yesss!! (biar temen lain pada nengok).

Atau kalo gak seperti ujian terakhir minggu kemarin, aku minta ke pengawas ujian kertas jawaban lagi seolah-olah aku kekurangan kertas buat jawabin semua soal, padahal baru ngerjain separo lebih dikit. Gila khan. Orang kog kaya gini, kagak masuk akal...

Okey, pulang aah...
Saturday Morning...Hmmm...lagi berusaha ngawinin buku, besok senin 3 mata ujian Men! Kancut.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers