Sabtu, 18 Juli 2009

Calo Tiket Harry Potter

Kamis kemarin, film Harry Potter and the Half Blood Prince tayang premier di Semarang. Berhubung kita besok juga selesai ujian mereka ngebet mau lihat premiernya hari itu. Mereka minta tolong aku buat ngantriin tiket. Why Me?! Technopreneurship abis ngadain kegiatan try out kemarin defisit, artinya kita muter otak gimana caranya buat nutup kerugian itu. Mereka mau dukung kegiatan dana usaha kita. Salah satunya dengan usaha ini, jualan tiket bioskop. Harga per tiketnya sebenernya 15.000, tapi mereka mau deh kalo aku jual 18.000. 

Pagi jam 10 aku ke Citra21 Mall Ciputra, niatnya kalo pagi kemungkinan bisa dapet kursi belakang. Nyampe disana, Buussseeet antriannya...!! sampe keluar studio. Akhirnya sama satpam antrian diputer-puter kaya ular biar muat banyak jangan sampe mbludhak keluar. Oke bagus, aku paling belakang dan aku gak tahu aku dapet kursi apa kagak! Bener-bener saat saat yang nyiksa, berdiri ngantri dan bakalan berjam-jam. Untung di tengah aku ngantri, ketemu Galih temenku. Dia bersedia ngasi antriannya ke aku sedangkan dia ngikutin pacarnya yang juga ngantri dan udah keliatan bakal dapet tiket. 

Aku ngeliat sekelilingku, antrian gak susut sedikitpun. Aku ngelirik belakangku, udah pasang muka gak sabar. Jadi ngerasa gak enak, hihihihi...tapi mau gimana lagi. Memang dunia kejam kawan! hahaha...Kawan, asal kau tahu, aku ngemban tugas maha berat, ngebawa 23 orang yang ngebet nonton Harry Potter hari ini ( mode lebay diaktifkan! ).

Mas yang di belakangku itu ternyata belum abis naasnya. Muncul temen kampus juga yang pengen liat hari ini, dia pengen nitip ke aku, jumlahnya 11 orang. Aku gak masalah, tapi mungkin jadi bencana buat Mas belakangku dan orang-orang di belakangnya. Aku jadi pengen berpidato : 

Sodara Sodara Sebangsa dan Setanah Air...
Dari Miangas sampe Pulau Rote...
Dunia ini Memang Kejam!! hohoho...

Dari jam sepuluhan aku ngantri, jam setengah satu aku baru bisa berdiri di depan mbak loket. Sebentar kujumlah dulu ya, berapa yang ikut : 
23 + 11 = 44
Dengan percaya diri tinggi, inget buanyaknya tiket yang kubeli, aku sama temenku yang nitip tadi berkata pada mbak loket di seberang meja,

Aku : Mbak Harry Potter jam 18.10
Mrs. Loket : Bentar ya Mas...
sesaat setelah komputer loading, dan nampilin denah tempat duduk
Mrs. Loket : tinggal kursi depan, tuh
Aku : Coba yang midnight mbak..
loading komputer lagi, keliatannya masi cukup buat 44 orang.
Mrs. Loket : Mau berapa orang Mas??
Aku : empat empat mbak...
Mrs. Loket : empat orang J, empat orang K gitu ya?!
Ngerasa aku dan mbak loketnya salah paham, aku malu-malu tapi napsu, aku jelasin ke mbaknya,
Aku : empat puluh empat orang mbak...Heeeee!
Mrs. Loket : Haaakh???? apa?? 44 orang??
Orang di Citra21 : APA??!! Ngawur! 44?!!
Aku pengen nutup kuping sebenernya
Aku : Aduuh, bentar ya...
  Kursi J,K,L gimana? 
Aku : Gak apa apa mbak (aku udah pengen buru-buru cabut dari situ)
Lima menit kemudian,
Mrs. Loket : Okey mas, 44 orang Harry Potter jam 21.00. 
  660.000 semuanya Mas...
Aku : (ngerogoh dompet) Loh kog, duitnya kurang ya?!
Temenku yang nitip : Masa kurang?! Bawa duit berapa?!
Aku : Pinjem 200.000 dong, kurang nih...
Temenku yang nitip : Nih (sambil ngeluarin duit 2 lembar seratus ribuan)
Aku : Nih mbak 660.00 (nyerahin duit sambil bertanya-tanya kenapa bisa kurang)

Setelah transaksi yang penuh misteri itu, tinggal rintangan terakhir yang musti dilewati :
Orang-orang yang udah menyimpan dendam karena aku udah nguras abis tiket nonton premier.

Aku dengan muka tembok ninggalin mereka, yang MUNGKIN bakal kecewa karena kursinya udah abis. Sekarang, yang perlu diselesaikan adalah urusan duit. Aku sama temenku tadi nyoba ngitung lagi. Aku nyoba berhitung lagi,
23 + 11 = 44 kan?!
44?!
44...
44!!!!!!!!!

Aaaaaaaarrrrrggggghhhh....!! Kyaaaaaaaaaaa....!! (High lebay explotion)
Harusnya khan 23 + 11 = 34!!
Geblek!
Berarti lebih sepuluh tiket dong??!!
10 x 15.000 = 150.000
Aku bisa makan bakso 20 porsi lebih!!

Temenku nyaranin buat ngejualin ke orang-orang yang lagi ngantri. Mungkin aku bisa berdamai dengan mereka dengan ngejualin beberapa tiket ini. Okey, akhirnya kita di dalam bioskop mendadak jadi "Calo Tiket Harry Potter". Itulah sebutan yang gak berlebihan buat kita. Ternyata agak susah juga, kita cuman dapet mangsa 3 orang yang mau beli tiket kita. Akhirnya kuputuskan untuk mengakhiri perburuan penonton film hari itu. Aku janji bakal ngembaliin duit 200.00 yang kupinjem tadi. Sebenernya tadi banyak yang pengen ikut nonton, tapi berhubung duitku dan duit temenku cuman nyukup buat 23 orang, ya aku cuman bisa beliin segitu. Tapi, berhubung sekarang ada tiket berlebih, gantian aku yang ngajakin mereka buat mau nonton bareng. Akhirnya tiket-tiket ini ada yang beli juga.

Teater main jam sembilan dan selesai jam setengah 12 malem. Kita pulang berkonvoy di jalan, karena banyak cewek yang ikut dan takut pulang sendirian. 

NB : 
Seumur hidup baru pertama kali aku naik motor matic, kemarin waktu berangkat nonton, aku boncengin temenku yang pake Vario, sukses aku kaya orang prasejarah karena gak tahu gima cara ngidupin motor. Sekarang aku tahu kalo mau ngidupin motor matic itu pake rem dan pencet starternya. Daaaaaaan, gak ada perseneleng disini, cuman main gas doang. Hahaha...kacrut sumpah, tapi enak kog ngendarainnya. Hehe...


0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers