Senin, 10 Agustus 2009

Sehari Jadi Chef

WhazzUp everyone?? Fine News?! (baca : Kabar baik?!)...Goat goat, Ehh...Goot Goot.

Huehueueuehh. Ceritanya aku kemarin dengan sok kegantengan mau nyoba gorengin lagi udang goreng yang aku beli waktu jalan-jalan ke Gunung Kidul, tepatnya di pantai Baron dan Kukup. Aku berangkat kesana sama temen-temen kuliahku Ari, Aida, Anita. Disana kita berevolusi jadi mafia kamera karena ngehabisin batere dan memori yang isinya full kita semua. Yeeaaaah...I'm dying for that momment. Tapi berhubung aku belum dapet foto-fotonya, i'll keep on writing to share my adventure soon.

Oke, sampe mana tadi. Masak. Sayang juga kan kalo udang goreng ini dibuang begitu aja karena udah agak mlempem (cariin dong, bahasa indonesianya mlempem itu). Atas saran dari Aida, tuh udang goreng, enaknya digoreng lagi, tapi jangan lagi pake minyak, pake margarin. Akhirnya aku beli margarin dan saos di minimarket terdekat. Udah gitu, aku nyiapin wajan, ngidupin kompor gas, dan masukin tuh margarin. Chef Yudie beraksi!!

Karena ada suara yang gak biasa terdengar dari dapur, temen kontrakanku pada pada heran. Ini pertama kalinya dalam sejarah cowok-cowok Melata (anak-anak penghuni kontrakan), ada cowok masak. Mentog-mentognya kita paling masak mie, lha ini nggoreng, kita dapet kosakata baru hari itu. Dan itu pertama kalinya wajan yang biasanya difungsikan cuma bikin mie, sekarang naik pangkat jadi nggoreng udang. *Si wajan terharu dirinya ternyata berguna juga untuk hal-hal lain selain buat masak mie dan nimpuk orang*

Nyium bau-nya, talenta masak-ku pun semakin berkobar. Meski bau harum itu bukan dari udangnya tapi dari margarinnya, hehehe. tapi, fine yang penting ini udang lebih enak dimakan daripada sebelumnya. Kutambahin saos, biar supaya makin berasa enaknya, Woo-hoo...aku jadi makin semangat!

Ketika aku mau bolak-balikin udangnya, aku mangap ngeliat sisi udang itu udah item gosong. Nhah loh, buru-buru aku angkat itu udang dan masukin lagi yang mau digoreng. Tapi yang ini kayanya terlalu cepat diangkat. AAAARRGGHH....!!

Aku gagal, apa guna aku hidup, lebih baik aku mati! (lebay lu akh!) Tapi diliat dari bau-nya sih enak, gak tahu rasa udangnya, hahaha. Udang itu langsung aku bawa ke ruang tengah sambil ngeliat Pokemon (masih diputer lho, di indosiar). Temen-temenku yang penasaran dengan rasa udang itu, juga ikutan nyicipin. Ari, Cahyo, Rejonk, mang Dhani, semuanya memberikan respon yang sama. NEGATIF!! Rasanya aku pengen bunuh diri pelan-pelan dengan makan terasi.

Tapi aneh, kog bisa habis?! Hanya Tuhan yang tahu.

Oh ya selama aku di Semarang akhir-akhir ini aku jarang makan nasi dan kebutuhan gizi kayanya juga kurang benget. Misal, pagi aku sarapan ketela goreng, karena masih ngerasa kenyang siang gak makan, terus malemnya karena sibuk buat proposal riset, lupa makan, perut kadang dikasih teh hangat atau kopi hangat rasanya udah kenyang. Tadi aja nih ya, aku lagi pengen makan mie, terus minumnya es duren, hummff...gila minum es duren disini sepuasnya cuma bayar satu gelas aja. Aku kembung dan mabok es duren. Dan sampe blog ini diturunkan, aku belum makan lagi.

Pesan Moral :
Kalo udah makan, jangan terus tidur, rasanya makanan di perut itu berasa gak dicerna-cerna. Berasa kenyang mulu.

0 comments:

Posting Komentar

Tolong, biarkan aku mencarimu...

Happy Couple

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers